advertisement

Kamis, 24 Maret 2011

Harga obesitas: Bagaimana gaji Anda tergantung pada berat badan Anda


Dunia bisnis ini masih penuh dengan diskriminasi. Perempuan dibayar kurang dari laki-laki, orang-orang yang menarik secara fisik dapat lebih dan lebih mungkin untuk dilihat sebagai pemimpin yang cocok, dan ras menentukan kemungkinan promosi. Dunia usaha dalam arti yang tidak berbeda dengan lain lapisan masyarakat.

Dan kategori yang terakhir - obesitas - tampaknya salah satu yang mengerikan. Dimana diskriminasi berdasarkan ras, agama atau gender setidaknya umumnya dipandang sebagai tercela, tampaknya lebih dapat diterima secara sosial terlihat berbeda pada orang berdasarkan berat badan mereka.

Obesitas dan pendapatan

Berbagai penelitian telah menunjukkan bahwa orang kelebihan berat badan dipandang kurang teliti, kurang menyenangkan, kurang emosional stabil, kurang produktif, malas, kurang disiplin diri, dan bahkan tidak jujur, ceroboh, jelek, sosial tidak menarik, dan seksual tidak terampil, daftar berlangsung dan pada .* The stereotip berjalan begitu mendalam bahwa bahkan orang gemuk memegang kepercayaan ini diskriminatif yang sama tentang orang gemuk yang lain. Karena itu, mungkin datang tidak mengejutkan bahwa penelitian telah memberikan bukti kuat bahwa orang gemuk dibayar kurang dari rekan-rekan mereka lebih sedikit.

Namun, rekan saya di London Business School, Dan Cable, dan rekan-penulis Timotius Judge dari University of Florida, menduga bahwa ini (umumnya) hubungan berat badan-remunerasi negatif mungkin berbeda bagi laki-laki daripada perempuan. Setelah semua, sebagai gambaran mereka penelitian sebelumnya mengenai topik ini mengungkapkan, standar berat badan yang menggambarkan media kami untuk perempuan jauh lebih tipis daripada populasi perempuan yang sebenarnya, dan seringkali bahkan lebih tipis dari kriteria anoreksia. Sebaliknya, standar berat badan untuk laki-laki mewakili perawakan proporsional banyak.

Dalam rangka untuk memeriksa dugaan ini, mereka dengan hati-hati mengumpulkan data berat badan dan pendapatan 11.253 karyawan di Jerman dan, dalam studi lain, pada 12.686 pekerja Amerika, yang terakhir yang diukur tidak kurang dari 15 kali selama 25 tahun, untuk juga melihat bagaimana perubahan berat badan berkaitan dengan perubahan pendapatan. Kemudian, mereka membagi data dan model statistik mereka menjadi pria dan wanita. Dan hasilnya jelas menunjukkan bahwa laki-laki diperlakukan berbeda daripada perempuan, juga ketika datang untuk pendapatan dan berat badan.

Perempuan kurus versus laki-laki kurus

Perempuan kurus mendapat gaji yang dibayar jauh lebih tinggi daripada wanita yang lebih berat, namun hubungan ini jauh kurang menonjol di ujung skala yang lebih tinggi. Artinya bahwa seorang karyawan perempuan seberat 50 kilogram akan dibayar secara substansial lebih dari seseorang dengan berat 60 kilogram, namun perbedaan antara 70 dan 80 jauh lebih ringan. Itu mungkin karena - sebagaimana Dan dan Tim menaruhnya - "preferensi sosial bagi tubuh feminin telah dilanggar"; Anda baik kurus atau tidak, tapi sekali anda di atas ambang (agak ekstrim), kita tidak peduli lagi tentang jumlah pada skala Anda.

Namun, hubungan ini tampak sangat berbeda bagi laki-laki. Berbeda dengan perempuan dalam sampel, pria dengan berat badan moderat akan mendapatkan bayaran jauh lebih banyak daripada laki-laki kurus. Tapi seperti orang yang berat rata-rata juga akan mendapatkan gaji yang cukup sedikit lebih dari orang yang gemuk. Oleh karena itu, kurus menjadi seorang wanita berarti lebih beruntung, tapi bagi laki-laki itu berarti lebih sedikit uang - semua dalam urutan besarnya $ 10.000-15.000 per tahun.

Pria Kurus, memang, sering dianggap sebagai gugup, licik, takut, sedih, lemah, dan sakit, dimana orang-orang baik-proporsional membangun berhubungan dengan ciri-ciri seperti memiliki banyak teman, merasa bahagia, sopan, suka menolong, berani, cerdas , dan rapi. Dan dan Timotius menyimpulkan bahwa media - dalam bentuk yang luas dari majalah, fashion show, aktor dan aktris, kontes kecantikan, boneka Barbie dan GI Joes - mendistorsi pandangan kita tentang apa yang dianggap normal, dan bahwa riak ini dapat dilihat dirasakan sepanjang jalan ke slip pembayaran kami dan rekening bank.
Sumber: Freek Vermeulen forbes.com

Tidak ada komentar :

Posting Komentar

tinggalkan komentar anda

 

Kawanan Copyright © 2011 - |- Template created by O Pregador - |- Powered by Blogger Templates